TINJAUAN YURIDIS TERHADAP KEDUDUKAN REHABILITASI MEDIS PECANDU NARKOTIKA JENIS SABU-SABU

NISA, KHAIRATUN (2024) TINJAUAN YURIDIS TERHADAP KEDUDUKAN REHABILITASI MEDIS PECANDU NARKOTIKA JENIS SABU-SABU. Diploma thesis, Universitas Islam Kalimantan MAB.

[img] Text
KHAIRATUN CovAbsDaf.pdf

Download (236kB)
[img] Text
KHAIRATUN Orisinalitas.pdf

Download (102kB)
[img] Text
KHAIRATUN Pengesahan.pdf

Download (104kB)

Abstract

Adapun pengaturan hukum terhadap penyalahgunaan narkotika jenis sabu-sabu terdapat dalam Undang-Undang No. 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika, pasal 111 sampai dengan pasal 126. Di dalamnya mengatur keseluruhan hukuman yang akan dijatuhkan, apabila ada pelaku penyalahgunaan Narkotika yang melanggar ketentuan-ketentuan dalam Undang-Undang Narkotika. Pengaturan hukum penyalahgunaan narkotika jenis sabu-sabu Narkotika masuk kategori Golongan 1 menurut Pasal 114 ayat (1) Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika adalah “setiap orang yang tanpa hak atau melawan hukum menawarkan untuk dijual, menjual, membeli, menerima, menjadi perantara dalam jual beli, menukar atau menyerahkan Narkotika jenis sabu sabu, “dipidana dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 5 (lima) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan pidana denda paling sedikit Rp 1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah) dan paling banyak Rp 10.000.000.000,00 (sepuluh miliar). Rehabilitasi medis adalah suatu proses kegiatan pengobatan secara terpadu untuk membebaskan pecandu dari ketergantungan Narkotika yang tertuang pada Pasal 1 angka 16 Undang–Undang No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. Rehabilitasi social merupakan suatu proses kegiatan pemulihan secara terpadu, baik fisik, mental, maupun sosial agar bekas pecandu narkotika dapat kembali melaksanakan fungsi sosial dalam kehidupan masyarakat yang tertuang dalam pasal 1 angka 17 Undang – Undang No. 35 Tahun 2009. Undang Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika Pasal 54, bahwa korban penyalahgunaan narkotika jenis sabu-sabu wajib diberikan rehabilitasi yaitu berupa rehabilitasi medis dan rehabilitasi sosial. Rehabilitasi medis adalah suatu proses kegiatan pengobatan secara terpadu untuk membebaskan pecandu dari ketergantungan narkotika. Upaya penanganan korban penyalahgunaan Narkotika dipandang penting mengingat masih banyaknya kendala dalam pelaksanaan proses rehabilitasi khususnya bagi korban penyalahgunaan Narkotika yang tengah menjalani proses pemulihan, Pasal 54 dan 56 Undang-Undang Narkotika mengatur kewajiban pecandu untuk melakukan rehabilitasi baik rehabilitasi medis maupun sosial yang diharapkan agar dapat membuat mereka kembali sehat, produktif, terbebas dari perbuatan kriminal, dan terhindar dari ketergantungan terhadap narkotika, dan masa menjalani rehabilitas tersebut diperhitungkan sebagai masa menjalani hukuman.

Item Type: Thesis (Diploma)
Uncontrolled Keywords: Rehabilitasi Medis Pecandu Narkotika, Jenis Sabu-Sabu
Subjects: K Law > K Law (General)
Depositing User: UPT PPJ
Date Deposited: 16 May 2024 01:44
Last Modified: 16 May 2024 01:44
URI: http://eprints.uniska-bjm.ac.id/id/eprint/23366

Actions (login required)

View Item View Item